Minggu, 25 Juli 2021

KeuanganOnline.id

Portal Informasi Keuangan dan Pemerintaha

Produksi Melimpah, Wakil Bupati Bulukumba Gerak Cepat Optimalkan Serap Gabah Petani

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo saat kunjungan panen raya

BULUKUMBA – Persoalan serapan beras di Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan (Sulsel), menjadi kendala saat ini. Para pedagang dari beberapa pabrik di Kecamatan Gantarang, tak terserap dengan baik.

Pasalnya, sejak Mei 2021 lalu, dua gudang Perum Bulog Bulukumba sudah penuh, sehingga tak menerima lagi serapan beras.

Itu tak hanya berdampak para pada pengusaha jual beras, pun kepada para petani. Bahkan masih ada petani yang hingga kini belum menikmati penjualan hasil panennya, karena belum dibayarkan. Sementara saat ini sudah kembali memasuki musim tanam.

Wakil Bupati Bulukumba Andi Edy Manaf, kemudian mengambil langkah cepat untuk mencari solusi.

“Saya sudah minta Kadis Pertanian untuk lakukan rapat bersama Kabulog. Saya sudah sampaikan, jangan biarkan masyarakat mengeluh seperti itu,” tegas Andi Edy Manaf, Senin (7/6/2021).

BACA JUGA :   Indonesia Menempati Peringkat 3 Penghasil Beras Terbesar di Dunia

Sebenarnya, lanjut dia, Bulog seharusnya bisa mendistribusikan beras ke wilayah lain yang kuotanya belum terpenuhi. Hasil panen warga Bulukumba, tambah Ketua DPD PAN Bulukumba itu, seharusnya bisa didrop ke daerah lain.

Bahkan, Edy Manaf telah melaporkan langsung hal ini ke Mentri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo.

“Saya sudah laporkan, dia bilang salah tuh. Bulog harus berikan solusi,” jelas Andi Edy Manaf.

Olehnya itu, pertemuan dengan Kabulog yang bakal dilakukan Dinas Pertanian, diharap dapat menghasilkan solusi terkait persoalan saat ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *